Pantai Pangandaran, Green Canyon, Pantai Batu Karas dan Tasikmalaya

Pertengahan Maret 2014 cek-cek calender, dan ternyata akhir bulan ada Long Weekend. Awalnya bingung mau kemana, mulai dari hanya mau ke Taman Safari saja sampai pergi ke Jogjakarta. Akhirnya diputuskanlah ke Green Canyon.

Oke singkat cerita, tibalah long weekend tersebut. Hari sabtu tanggal 29 Maret 2014, kita mempersiapkan diri berangkat ke tujuan wisata. Setelah di cek-cek sebelumnya jika kita mau ke Green Canyon paling tidak kita menginap di Pantai Pangandaran. Okeh jadi tujuan pertamanya adalah Pantai Pangandaran.

Pada saat itu gw gak bisa berangkat pagi-pagi banget karena sekolahan anak gw lagi ada acara ulang tahun dimana beliau harus perform nari dulu. Sempat deg-degan selesainya kapan? akhirnya jam 11 selesai juga, kami langsung cabut.

Berangkat naik mobil lewat tol untuk keluar Jakarta. Oke dari BSD sampai dengan finished JORR, lancar, namun ketika masuk ke tol cikampek, kemacetan mulai terjadi. Disinilah dimulai drama macet. Waktu jam 12, dan kami masih di Bekasi, dan perutpun mulai laper. Mencoba masuk ke rest area tapi selalu malas, karena ternyata salah satu penyebab macet adalah orang-orang yang mau masuk rest area yang ngantrinya puanjaaang banget.

Tiba di Cikarang (Kota Deltamas), tercetuk ide untuk keluar, pasti di sekitar sini ada tempat makan, at least warung Padang. Dan ternyata iya benar hanya 1 KM dari pintu tol kami menemukan nasi padang. Tetiba jadi kepikiran, ohh lain kali mending begini aja kalau macet, keluar pasti ada makanan..

Oke lanjut selesai makan sekitar jam 2an… kami melanjutkan perjalanan. skippp.. macet dan telat akhirnya menyebabkan keluar dari tol cileunyi sekitar pukul 4 sore.. glekkk.. lirik peta di Google Maps, ternyata masih jauuhhh banget. Oke tancap gassss….

dan masuklah maghrib dan malam… jreng jrengg… lapar lagi… niat pengen cari makan adalah di kota tasikmalaya, apa daya ternyata gak kuat, waktu sudah jam 8 malam, kami mampir tepat beberapa puluh kilometer sebelum tasik ada warung makan gentong. kami makan disana.

skip punya skip akhirnya sudah lewat kota tasik dan kita menuju ke pangandaran. disini jalannya bagus bangett.. padahal tempatnya gelap.. akhirnya sampai juga di pangandaran jam 11 malam. Kami menginap di Hotel Arnawa. Hotelnya bagus, ada kolam renang-nya dan juga dekat sekali dengan pantai.

Istriahat kecapean dengan niat besok harus bangun pagi lagi dengan tujuan ke pantai, tibalah pagi, dengan semangat gw pergi ke pantai bersama anak dan keluarga.. jalanlah kami ke pantai yang cuma 300 meter kali (bukan ukuran pasti). wakss. ternyata pantainya rameee minta ampun.. dan juga pantainya KOTOR!!!! MALESIN!!! SAMPAH DIMANA-MANA. Agak kecewa sih setelah sampe sana hanya sampah yang diliat.

Cuma 15 menit akhirnya kembali lagi ke hotel, dan bermain di kolam renang… disana persantai sejenak habis itu bersiap2 untuk ke Green Canyon yang katanya bagus. Berangkatlah kami yang jaraknya sekitar 2 jam dari pantai pangandaran.

akhirnya sudah dekat, dan macet karena ternyata yang dateng ke sana sangat ramai… Parkir dan masuk ke Green Canyon. FYI aja, Green Canyon ini adalah sebuah sungai yang berwarna hijau dimana banyak terdapat batu-batu seperti karang yang sangat indah. Untuk melihat batu-batu tersebut kita harus naik perahu terlebih dahulu. NAH… untuk naik perahu ini, kita harus membeli tiketnya, harga tiketnya Rp. 150 yang bisa dinaiki MAX 6 Orang.

Oke pergilah saya ke counter tiket, ternyata conternya tutup…wahh sebuah kekecewaan lain yang dicapai, udah jauh2 macet 12 jam perjalanan, gak dapet tiket kapal.. berkelilinglah saya mencari2 yang namanya CALO, ternyata gak ada euy.. telingak telinguk dengan wajah kecewa, akhirnya tiba2 melihat ada bapak2 kordinator dari sebuah biro perjalanan membawa satu tiket untuk dikembalikan.

Langsung gw samperin dan tanya: Gw:”Pak Punya lebihan?”  Bapak: “Ada Satu” Gw: “Saya beli Pak” Bapak:”Berani Berapa?” Gw:”Bapak Maunya Berapa” Bapak: “Saya Gak Tau” Gw: “Saya Juga”. Akhirnya setelah liat angka, harga tiket normal saya tembak 200 ribu, eh dia gak mau, akhirnya deal di 250 ribu. Oke bungkus…

Tibalah giliran kami naik perahu tersebut, awalnya naik ke kapal, habis itu ditawarin, pak kalau mau liat yang asik lagi bapak harus berenang naik ke atas. Nanti dipandu… nah untuk pemandunya bayar lagi harganya 100 ribu / jam. Okelah nanggung.. akhirnya gw naik ke atas bersama pemandu bernama Obet. Disini berasa sensasi melawan arus dan melihat batu2 yang menjulang tinggi.





sudah 1 jam dan ini baru setengah jalan. si Obet berkata. Pak ada lagi di atas, kalau mau sampe atas 300 ribu. walahh bleketek juga. Okelah naik lagi.. trus naik lagi.. memang bagus sih trus naik ke atas.

sampai paling atas itu ternyata ada kolam, yg disebut kolam bidadari.. disitu boleh mandi, dan katanya bisa awet muda. Percaya gak percaya nyebur ajalah.. airnya dingin bangget. Sudah puas melihat pemandangan, akhirnya kami turun… dan kembali ke kapal.

Sampe di kapal, gw ceritain kejadian habis tiket sama si Obet. dan katanya, wah bapak beruntung, biasa kalau sama calo 500 ribu minimal itu pak, dan calo itu ternyata orang-orang seperti Obet ini. Kalau kalian mau kontak aja si obet ini, nomornya 085318620310.

Oh iya selain naik perahu ternyata di sini kita bisa body rafting. Gw nanya harganya 1 juta untuk 5 orang. ada tempat daftarnya di daerah parkiran dan atau kontak aja si obet itu di nomor di atas, katanya dia juga punya.

setelah basah-basahan, sayangnya minim fasilitas, tidak ada tempat ganti baju, gw ganti baju aja di mobil.. ha ha ha ha.. lanjut lagi perjalanan ke batu karas… dan memang lebih rapi sih dari pantai pangandaran. dan pasirnya tetep hitam gak putih. disini main2 sebentar kemudian pulang.


Kami kembali menuju arah jakarta, tapi tidak langsung bablas, dan kami menginap di Tasikmalaya, Tepatnya di hotel crown. Hotel bintang tiga, yang tua banget. Bodo amat badan dah cape, mau tua ada hantu apa kaga, gak peduli lah. 😀

cuma nginep numpang tidur, besoknya jalan lagi, tapi sebelum jalan lagi gw sarapan di hotel ini yang cuma ada nasi goreng. dah itu aja. Lanjut jalan, ketemu simpang empat, dan tertulis sentra batik tasikmalaya. Lalu beloklah.. jauhh masuk kedalam baru ketemu satu toko. Tak tanya, mbak batik Tasik yang mana, oh yang ini (sambil nunjuk 1 section), lalu yang lain dari mana, pekalongan pak.. walah sama aja. ke beberapa toko kasusnya juga sama. Lalu bertanya-tanya, ini sentra batik Tasikmalaha + Pekalongan kayanya :P.

Lalu pulanglah kami… ke jakarta. Sampe Bandung macet lagi.. tapi ya sudahlah.. pulang… pulang… sampe rumah jam stgh 10 malam. istirahat capeknya baru ilang 1 minggu.. piuh.. tapi untuk dapet tuh tiket Green Canyon, kalau enggak yahh sangat2 mengecewakan.

 

 

 

This entry was posted in Pelesiran and tagged , . Bookmark the permalink.

2 Responses to Pantai Pangandaran, Green Canyon, Pantai Batu Karas dan Tasikmalaya

  1. cK says:

    Fotonya kecil-kecil ih >_>

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *